Katakanlah (Muhammad), "Wahai kaumku! Berbuatlah menurut kedudukanmu, akupun berbuat (demikian). Kelak kamu akan mengetahui, siapa yang akan memperoleh tempat (terbaik) di akhirat (nanti). Sesungguhnya orang-orang yang zalim itu tidak akan beruntung".- al-An'am:135

dakwah, politik islam, info, isu semasa, link

الثلاثاء، 21 فبراير، 2012

SEDARLAH WAHAI MANUSIA


Masa tidak akan kembali dan terus berlalu, namun yang penting setiap saat dipenuhi dengan perkara yang bermanfaat untuk diri-sendiri dan umat Islam seluruhnya.

Renung kembali masa yang telah lepas

Adakah kita benar-benar  memenuhi masa dengan melakukan  perkara yang berfaedah? Bahkan, adakah kita berazam tidak akan melakukan perkara sia-sia terhadap diri-sendiri atau tidak membawa kebaikan kepada masyarakat sekeliling?

Hasan Basri: Tiada sesuatupun hari yang berlalu ke atas anak Adam kecuali ia berkata: “Wahai anak Adam, aku adalah hari yang baru dan menyaksikan amalan yang kau lakukan. Apabila ia (masa) pergi daripadamu, maka ia tidak akan kembali. Sesuatu akan wujud di hadapanmu dan sesuatu yang berakhir tidak akan berpaling kepadamu selama-lamanya”.

Duduk bermuhasabah

Masa yang lepas apabila diharapkan tiada gunanya, tetapi segala amalan akan dihisab pada hari Kiamat. Di sana, manusia akan berhadapan dengan Allah Taala dan disoal dengan segala tuntutan yang telah dipikulnya. Bagaimana mahu menggantikannya? Ke mana lagi manusia akan lari untuk melepaskan diri? Sedangkan waktu tidak akan berpaling lagi dan ketika itu jelas terasa penyesalan dalam diri.

“Dan setiap manusia telah kami kalungkan (catatan) amal perbuatan di lehernya. Dan pada hari Kiamat, Kami keluarkan baginya sebuah kitab dalam keadaan terbuka”. – Al-Isra’: 13

Bersyukurlah…

Waktu telah mengukur kita dengan apa yang telah kita lalui dan apa yang telah kita buat, juga apa yang akan kita habiskan.

Abbas r.a berkata: Rasulullah s.a.w bersabda: “Dua nikmat akan berlalu pada kebanyakan manusia, iaitu kesihatan dan kelapangan”.

Hakikatnya, waktu terlalu bernilai walaupun sedikit, namun manusia masih tidak mensyukuri nikmat tersebut kerana mereka hanyut dengan keseronokan di hadapan mata sehingga tidak berlaku penyelesaian dalam pelbagai masalah kehidupan. Manusia masih leka dibuai angan-angan yang belum tercapai, hatta masa yang ada dibiarkan sia-sia tanpa pengisian jiwa dan rasa bersalah.

Manusia masih tidak sedar bahawa mereka mempunyai tanggungjawab terhadap diri-sendiri, masyarakat dan sekeliling, bahkan lalai untuk mengikat diri-sendiri untuk pengabdian kepada Allah.

“Barangsiapa berbuat sesuai dengan petunjuk (Allah), maka sesungguhnya itu untuk (keselamatan) dirinya sendiri; dan barangsiapa tersesat, maka sesungguhnya (kerugian)itu bagi dirinya sendiri. Dan seseorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain, tetapi Kami tidak akan menyiksa sebelum Kami mengutus seorang Rasul”.- al-Isra’: 15

ليست هناك تعليقات:

إرسال تعليق

أنتم مشغولين بربكم... وليسوا بنفسكم...